Sego Boran Iwak Kali , Kuliner Asli Lamongan

Kuliner
Sego Boran Iwak Kali , Kuliner Asli Lamongan
0 Komentar 103 pembaca
Foto : Nasi Boran Lamongan

IPN.COM  – Banyak orang bakal menjawab soto, ketika disodori pertanyaan mengenai kuliner khas Lamongan, Jawa Timur. Padahal selain makanan berkuah tersebut, Lamongan juga memiliki kuliner khas lain bernama sego boranan. Sebuah hidangan yang bermaterikan nasi, lauk, serta sayuran segar dikombinasi urapan parutan kelapa, yang dibingkai dalam lumuran bumbu kuah maknyus. Lebih khas dan terasa iklim tradisional, karena sajian sego boranan biasa dijual dan disajikan kepada para pembeli dengan beralaskan atau dibungkus daun pisang.

Pilihan lauk yang bisa dipilih saat membeli sego boranan, kuliner khas Lamongan, Jawa Timur, Bila Anda sedang berkunjung ke Lamongan, tidak susah untuk mendapatkan sajian kuliner tersebut. Alasannya, para pedagang kaki lima (PKL) biasa menjajakannya di pinggir jalan, bahkan sejak Anda memasuki wilayah Lamongan, baik dari Gresik maupun Tuban.

Meski berjualan sego boranan dengan banyak pedagang lain, setiap hari banyak ‘diserbu’ pembeli, begitu juga dengan para pedagang lain. sego boranan sudah memiliki segmen tersendiri di kalangan warga Lamongan. Dengan harga yang ditawarkan untuk satu porsi sego boranan bervariasi, menentukan dengan lauk yang dipilih oleh pembeli. Sebab biasanya pedagang sego boranan, memang membawa bervariasi lauk yang disiapkan, yang bisa dipilih oleh pembeli.

“Kalau yang paling murah biasanya pakai lauk telur dadar, itu paling satu porsi Rp 5 ribu. Sementara yang paling mahal itu kalau pakai ikan sili, bisa sampai Rp 20 ribu hingga Rp 25 ribu per porsi. Selain melihat besar-kecilnya ikan, juga karena ikan sili itu kan musiman, jadi susah dapatnya di pasar,” kata salah satu pedagang ketika ditanya IPN.COM.

Hal senada juga diungkapkan oleh Ita (42), pedagang sego boranan yang biasa mangkal tak jauh dari Alun-alun Lamongan. Dengan ia mengaku, setiap hari banyak calon pembeli yang selalu mencari kuliner khas tersebut. “Selama saya berdagang sego boranan selama empat tahun, pembeli itu tidak hanya orang dewasa saja, tapi remaja juga anak-anak banyak yang suka. Ada yang biasa dibungkus, tak jarang pula langsung dimakan di tempat,” ucap Ita. Selain warga asli Lamongan, Ita juga beberapa kali menemui bila para pembeli sego boranan yang mampir di lapak miliknya juga ada yang berasal dari luar kota. Meskipun, baru sebatas dari warga kota tetangga Lamongan.

Ada juga pembeli yang mengaku dari Gresik, Tuban, Bojonegoro, Surabaya, dan beberapa kota lain. Meski memang belum terlalu banyak, masih lebih banyak yang warga Lamongan, Komposisi Seporsi Sego Boranan Dalam satu porsi sego boranan, nasi biasa disajikan dengan ragam lauk yang bisa dipilih pembeli. Mulai dari ayam goreng, udang, tempe, tahu, telur asin, telur ceplok, telur dadar, sate uretan (bakal calon telur), jerohan, ikan bandeng, ikan kuthuk, pletuk, ikan sili, empuk, serta rempeyek kacang atau teri.

Setelah itu, barulah diberikan tambahan urapan sayur segar seperti yang biasa kita jumpai saat menyantap hidangan nasi pecel, dengan diberikan urapan parutan kelapa plus sambal. Baru kemudian dilumuri oleh bumbu kuah khas yang memberikan rasa pedas.

Adapun bahan bumbu kuah terdiri dari lengkuas, jahe, terasi, jeruk purut, cabe rawit yang direbus, beras mentah yang direndam sebagai pengental, parutan kelapa, bawang merah, bawang putih, merica, gula, serta garam. “Justru yang khas dari sego boranan itu, ya dari bumbu kuahnya dan sambal di urapannya.

Sementara sambal urapan sayur, biasa dibuat dari bahan bawang merah, bawang putih, garam, cabe merah, penyedap rasa, dan parutan kelapa. Adapun memasaknya dilakukan secara unik, bukan dikukus melainkan dibiarkan mentah, tetapi dipanaskan dengan kreweng, semacam tanah liat bentuk persegi dan dibakar sehingga menghasilkan asap, dan itu justru menimbulkan aroma yang cukup sedap.

“Meski saya sudah berkali-kali makan, bahkan bisa dikatakan hampir setiap hari, tapi saya seperti tidak bosan dalam mengonsumsi sego boranan. Karena selain rasanya yang enak, juga tidak membosankan, sebab lauk kan bisa disesuaikan dengan selera, dan lagi rasanya cukup khas,” tutur Muhammad Santoso (36), salah seorang warga Lamongan.

EDITOR : LITBANG  IPN.COM


Berita Terkait

Komentar



Masukan 6 kode diatas :
huruf tidak ke baca? klik disini refresh

Komentar Facebook

loading...

Back to Top